pecinta burung lovebird Indonesia

Showing posts with label blorok. Show all posts
Showing posts with label blorok. Show all posts

Jenis jenis Mutasi Pied

Jenis jenis Mutasi Pied
1. Apa sebenar nya pied ? Piedness disebabkan oleh tidak adanya lengkap eumelanin di daerah bulu tertentu, secara acak tersebar di seluruh bulu tersebut. Jika eumelanin di duri bulu telah benar-benar menghilang, hanya psittacine yang tersisa dan bulu hijau menjadi kuning. Jika pada burung biru, di mana psittacine (merah dan pigmen kuning) telah benar-benar hilang dan juga eumelanin tidak ada, hanya bulu-bulu putih akan hasilnya. Jika ini jenis pengurangan eumelanin mempengaruhi seluruh bulu, hasilnya akan burung putih atau kuning murni (dark eyed clear).
Ketika tidak adanya eumelanin dibatasi untuk sejumlah kecil daerah bulu, kita memperoleh pola pied, burung memiliki tempat berpigmen. Dalam pasangan setiap mutasi yang berbeda memiliki pola pied khas sendiri mudah untuk mengenali.
Jenis jenis Mutasi Pied
2 jenis pied di fishceri Dalam fischeri Agapornis kita mengenal tiga jenis pied. Ketika BVA mulai menyelidiki mutasi ini, itu tampaknya sangat membingungkan pada waktu itu. Fakta bahwa fischeris pied dalam permintaan untuk pertunjukan oleh BVA di Belgia dan NPV di Belanda, burung ini hampir dilupakan. Hanya beberapa peternak memberikan perhatian kepada mereka. perdagangan burung pied sering dijual ke toko-toko hewan peliharaan atau pedagang. Dalam fischeri hanya beberapa peternak mampu membuktikan dengan kenyataan hasil yang resesif dan dominan pied tidak benar-benar ada dalam spesies ini. Ada juga laporan dari peternak yang membeli burung pied dan tidak pernah dapat pied pada keturunannya atau kadang-kadang hanya satu dari anak-anak menjadi pied setelah mabung kedua. Sejumlah program pembuktian memberikan kita dengan wawasan yang lebih dalam mutasi pied. Dalam fischeri kami memiliki tiga jenis pieds: pied dominan, resesif pied dan mottle (pied progresif).

3 Dominant pied fischeri Mutasi fishceri ini pertama kali ditemukan pada tahun sembilan puluhan (90) di Portugal di kandang burung Mr Enrique Santos. Dalam jenis ini isi eumelanin dari bulu tubuh hampir sepenuhnya dipengaruhi, oleh karena itu burung menampilkan warna tubuh kuning. Isi eumelanin dari bulu sayap hampir tidak berubah, sehingga area penutup sayap hijau hampir normal. Catatan, saya nyatakan hampir karena burung ini memiliki sejumlah kecil bulu hijau terpengaruh pada bulu tubuh dan beberapa kuning (pied) bulu bulu pada sayap mereka. Mr Santos menduga bahwa jenis pied mewarisi resesif, bagaimanapun, Koos Hammer melahirkan burung-burung ini sudah untuk waktu yang lama (bahkan di seri biru) dan dia sangat jelas tentang hasilnya: Jenis ini dominan. Mr Santos mengadopsi nama sayap hijau pada waktu itu, tapi pied dominan adalah lebih tepat. Sama seperti di roseicollis kita amati pengurangan psittacin merah dalam topeng. Warna kaki dapat bervariasi. Sejauh yang kami tahu tidak ada perbedaan antara SF dan DF burung.

4 pied resesif ini hampir tidak lengkap dari melanin. Juga bagian pada pantat warna biru hampir hilang, hanya apa yang tersisa adalah burung kuning hampir lengkap menunjukkan beberapa jejak hijau secara acak, terutama pada bulu sayap. Kaki tetap abu-abu dalam banyak kasus, bagaimanapun, ada laporan tentang burung memiliki kaki tipis . Ada juga pengurangan psittacine merah di topeng sehingga warna topeng agak lebih kecil. Ketika burung-burung tersebut dipresentasikan kepada saya beberapa tahun yang lalu, orang berpikir kita berurusan dengan jenis hitam bermata jelas, tetapi tidak. Dalam hal ini nama pied resesif lebih tepat

5 mottle (pied progresif) Dalam Fischeris orang tahu fenomena burung menjadi pied dengan cara yang misterius. Dalam kebanyakan kasus bulu pied mulai muncul setelah mabung pertama dan lebih tua ,bulu burung ini tumbuh dan daerah pied diperluas. Peternak sering menyingkirkan burung ini karena penyebab sifat ini diduga menjadi kekurangan gizi. Dalam Budgerigars fenomena mottle itu sudah dikenal dan selama sekitar tiga tahun yang lalu saya mulai mengungkapkan asumsi saya tentang keberadaan mottle di Fishceris dan dugaan ini dikonfirmasi oleh catatan peternakan. Karakteristik untuk jenis pied adalah bahwa burung-burung ini lahir sebagai non pieds, namun, mereka mengeluarkan bulu pied setelah mabung besar pertama. Jenis pied berperilaku sebagai polimorfik (tergantung pada lebih dari satu gen). Setelah sekitar sepuluh bulan burung ini menampilkan beberapa bulu pied, setelah dua tahun pola pied secara acak tersebar di seluruh bulu tersebut. topeng dimuka hampir terpengaruh Mutasi ini terletak pada kromosom autosomal dominan dan mewarisi dan independen dari semua mutasi lain yang dikenal. tidak bisa mutan ini sebagai " SPLIT " untuk pied dominan karena hanya satu lokus gen bermutasi sudah cukup untuk menampilkan fenotipe pied.

Burung-burung pied dapat dibesarkan di SF atau DF tipe. Seseorang tidak bisa melihat perbedaan tetapi ada perbedaan yang signifikan pada keturunannya. Pada dasarnya mutasi ini dapat dibesarkan dalam semua mutasi terkenal lainnya, namun, menurut saya tidak masuk akal untuk menggabungkan jenis pied dengan eumelanin dikenal menipiskan mutasi lainnya (lutino, bermata, encer atau pucat).

ByDirk Van den Abeele(21/09/2001)(revised 14/12/2006)

Dominant Pied Pada Ras Nigrigenis / Blackcheeked

Dominant Pied Pada Ras Nigrigenis / Blackcheeked
Berbicara tentang mutasi lovebird selalu menjadi hal yang menarik, selain berbicara tentang harga tentunya,, hehehe. Mutasi dan Species adalah dua hal yang berbeda, tetapi kebanyakan dari kita menamai lovebird hanya dari mutasi nya saja dan terkadang melupakan species nya. contoh sederhananya jika ada lovebird berwarna kuning terang dan bermata merah kita pasti langsung menamainya dengan Lutino Mata Merah tanpa tahu sebenarnya Lutino tersebut masuk kedalam Lutino Fichery atau Lutino Personata.

Kali ini sobat Lovebird Lover kita akan mencoba sedikit membahas tentang salah satu mutasi lovebird yaitu Dominant Pied pada Species Nigrigenis / Blackcheeked.


Lovebird jenis ini memang sedikit peminatnya tapi bukan berarti lovebird Dominant Pied (blorok dominan) pada jenis Nigrigenis / Blackcheeked ini kurang indah. banyak diantara kita yang belum mengenal lovebird jenis ini, maka dari itu harga dipasarannya pun kurang bagus dan terkalahkan oleh Lovebird DomPied dari ras Ficshry apalagi yang berjenis sable yang saat ini menjadi primadona dari kelas Pied, maka dari itu marilah sobat Lovebird Lover sedikit mengenal tentang Dominant Pied (blorok dominan) pada jenis Blackcheeked ini.

Dominant Pied Pada Ras Nigrigenis / Blackcheeked
Cara yang paling mudah untuk mengidentifikasi mutasi Dominant Pied (blorok dominan) pada jenis Blackcheeked adalah pada bagian kepala. Ujung kepala paling atas memiliki warna oranye menyala pada seri hijau, dan putih bersih pada seri biru, dikarenakan pigmen tereduksi sempurna pada bagian itu, sehingga kontras dengan bagian pipi yang tetap hitam. Sekalipun warna bagian mantle-nya (punggung dan sayap) tetap hijau polos, bila bagian atas kepalanya sudah seperti itu, maka tetaplah Dom Pied, bukan hijau Wild Color atau Wild Form. Namun, terkadang jenis Personata pun ada yang agak mirip seperti ini. Bila masih meragukan, diperiksa saja bagian tubuh yg lainnya, ataupun dari indukannya sendiri. Perhatikan foto piyik yang sedang bersebelahan, antara Dom Pied Blackcheeked dan Dompied Fischeri
blorok blackcheeked

dominant pied blackcheeked



Sumber : Grup Facebook Lovebird Lover Indonesia
https://www.facebook.com/groups/301695919994311/permalink/323095501187686/



Lovebird Sable Head

Lovebird Sable Head
Mutasi dalam lovebird banyak sekali jenisnya bahkan akan sangat sulit untuk kita dalam menghapal semua jeins mutasi Lovebird. Tapi tenang saja para Lovebird Lover kali ini kita akan sedikit membahas tentang Lovebird Sable Head atau yang lebih dikenal dikalangan Lovebird Lover sebagai Kepala Elang, untuk menambah wawasan kita terkait per Lovebird an,, hehehe. karena seperti pribahasa sedikit sedikit lama lama menjadi bukit. Semoga bermanfaat.

Lovebird Sable Head adalah sebuah mutasi pada spesies Fischeri yang dikarenakan oleh reduksi (pengurangan) pigmen hitam secara total pada bagian kepala, namun tidak pada bagian lainnya. Jadi, warna bulu yang tereduksi hanya pada bagian kepala, sedangkan pada mantle (punggung dan sayap), perut, ekor, dan bagian lainnya selain bagian kepala tetap sama, kecuali karena pengaruh mutasi lainnya.

Walaupun Sable berkembang pesat pada penangkaran Lovebird di Thailand akhir-akhir ini, awalnya mutasi ini terjadi di Brazil pada tahun 1996.

Berbeda dengan Fischeri Wild Form yang masih menyisakan warna keabuan pada bagian belakang kepala, pada Fischeri dengan mutasi Sable memiliki warna kepala keseluruhan putih (pada golongan paruh putih / Blue Series), dan oranye (pada golongan paruh merah / Green Series), serta kuning pucat (pada golongan paruh oranye / Parblue).

Singkat kata, Sable adalah mutasi Fischeri tanpa bulu gelap di bagian kepala.
Catatan penting :
  1. Pada bagian dibelakang mata, biasanya terlihat sedikit gelap. Hal ini bukan dikarenakan oleh bulunya tidak bersih "sempurna", namun pada bagian dibelakang mata ini terdapat lubang telinga, sehingga bulu yg menutupi bagian tersebut tidaklah tebal seperti bagian kepala lainnya, sehingga menimbulkan bayang-bayang gelap.
  2. Pada golongan paruh merah (kecuali Lovebird Lutino), Sable tidaklah harus merah menyala secara menyeluruh. Credits to original photos uploader.
  3. foto yang diunggah:  
Dom Pied Sable D Blue Fischeri
lovebird sable head

Dom Pied Sable Turqoise YF Fischeri
lovebird sable head

Edge D Green Sable Fischeri.
lovebird sable head



sumber : Grup Facebook Lovebird Lover Indonesia
https://www.facebook.com/groups/301695919994311/permalink/325568517607051/

Contact Us

Name

Email *

Message *

Copyright © Lovebird lover Indonesia. All rights reserved. Template by CB. Theme Framework: Responsive Design