pecinta burung lovebird Indonesia

Showing posts with label PSITTACOSIS. Show all posts
Showing posts with label PSITTACOSIS. Show all posts

PSITTACOSIS PADA LOVEBIRD

PSITTACOSIS PADA LOVEBIRD
Akhir-akhir ini saya dengar banyak sekali kasus LB sakit, LB muyung, LB lesu dan juga LB snot. Sayapun beberapa waktu yang lalu mengalami kasus serupa dengan diagnosis LB saya : seperti lesu, nafsu makan berkurang walaupun makan seperti masih normal, mata berair dan sedikit bengkak. Sudah saya coba pengobatan tetas mata untuk burung, super n dan pemberian vitamin agar LB saya mau makan dan tidak lesu dan ternyata selama 2 minggu tidak kunjung sembuh. Menurut rekan di LLI saya coba periksakan di dokter hewan di daerah cimahi di puskeswan (pusat kesehatan hewan) setara puskesmaslah kalo manusia. Menurut dokter hewan Dr irfan LB saya terdiagnosis
psittacosis dan bukan snot. di Sini saya khusus membahas psittacosis apakah itu ?
PSITTACOSIS PADA LOVEBIRD
Apa psittacosis?
Psittacosis adalah penyakit menular biasanya ditularkan ke manusia dari burung paruh bengkok. Burung dalam keluarga burung paruh bengkok, atau psittacines, termasuk burung lovebird, macaw, budgerigars (parkit), dan cockatiels. Penyakit ini disebabkan oleh bakteri yang disebut Chlamydophila psittaci .

Siapa yang psittacosis?
Karena penyakit ini disebarkan oleh burung dalam keluarga burung paruh bengkok, itu kadang-kadang ditemukan pada pekerja toko hewan peliharaan,penghobi, dan orang-orang yang telah membeli burung yang terinfeksi. Ini juga dapat ditemukan di peternak lovebird, parkit atau falk.

Bagaimana psittacosis menyebar?
Psittacosis biasanya menyebar dengan menghirup debu dari kotoran kering dari sangkar burung dan kontak langsung dengan burung. Bahan limbah di kandang burung mungkin tetap menular selama berminggu-minggu seperi alas kotoran atau serbuk sarang atau sisa bekas kulit biji milet pakan.

Apa saja gejala psittacosis?
Pada manusia, gejala demam, sakit kepala, menggigil, hidung mengeluarkan darah kental dan kadang-kadang pneumonia/ gangguan paru-paru dan sesak. Beberapa orang mungkin hanya mengalami sakit ringan seperti flu, atau tidak menunjukkan penyakit sama sekali. Pada burung, gejala termasuk nafsu makan yang buruk, penampilan kusut, mata atau hidung berair bengkak dan diare. Kadang-kadang, burung bisa mati karena psittacosis.

Seberapa cepat setelah infeksi Gejala muncul?
Masa inkubasi biasanya berkisar 5-19 hari

Apa pengobatan untuk psittacosis?
Antibiotik seperti tetrasiklin atau doksisiklin sering diresepkan untuk mengobati orang yang terinfeksi.

Apa yang bisa menjadi efek dari tidak sedang dirawat karena psittacosis?
Jika tidak diobati, penyakit ini dapat parah, dan bahkan mengakibatkan kematian baik burung maupun orang.

Apa yang dapat dilakukan untuk mencegah penyebaran psittacosis?
Jika burung disimpan sebagai hewan peliharaan, membersihkan kandang sering sehingga feces tidak menumpuk, mengering dan menjadi udara. karantina burung yang telah melakukan kontak dengan burung lain di luar rumah / yg terkontak dengan yang sakit karena kemungkinan sudah terinfeksi untuk mengurangi kemungkinan burung-to-burung menyebar. Konsultasikan dengan dokter hewan untuk semua penyakit burung. Jika seseorang mengembangkan tanda-tanda psittacosis, berkonsultasi dengan dokter dan menyebutkan kontak burung ke dokter.

Nah dari paparan di atas psittacosis adalah penyakit mematikan baik itu burung atau pada manusia tapi jangan khawatir dengan pola hidup yang sehat bakteri ini dapat mati dan menyebar. tips-tipsnya :
  1. selalu rutin bersihkan kandang dan jangan biarkan kotoran feses / bekas pakan menumpuk
  2. semprot kandang dengan desinfektan seperti byclean runtin untuk mematikan kuman dan juga mencegah persebarannya
  3. kalau ada yang terinfeksi segera pisahkan karantina jauh dari burung lain
  4. ketika terinfeksi , pengobatan yang efektif memakai antibiotik dosis burung dan juga pemberian vitamin dan pakan yang bersih dan untuk sementara jangan di jemur langsung dibawah sinar matahari langsung

semoga info ini membantu
sumber : google.com , helath.nv.gov
Copyright © Lovebird lover Indonesia . All rights reserved. Template by CB. Theme Framework: Responsive Design